1 dari 2 Orang yang Dites di India Barat Terkena Covid-19, Tingkat Kepositifan Tembus 50 Persen

Negara bagian Goa, wilayah India barat memiliki rekor tingkat infeksi sebesar 51,4 persen. Artinya satu dari setiap dua orang yang dites di Goa positif Covid 19. Dilansir , angka ini menjadikan negara bagian Goa memiliki tingkat infeksi tertinggi secara nasional karena virus dipastikan menyebar di seluruh wilayahnya.

Temuan tingkat kepositifan tembus 50% itu didasarkan hasil tes pada sebagian orang, sehingga besar kemungkinan tingkat infeksinya lebih tinggi diantara warga yang belum dites. Menteri Kesehatan Goa, Vishwajit P. Rane pada Jumat (7/5/2021) mengatakan, negara bagian itu mencapai rekor kepositifan Covid 19 sebesar 51,4%. Untuk itu Rane menyarankan agar Goa menerapkan lockdown total untuk menahan laju penyebaran virus.

Sekitar 690.360 tes telah dilakukan di negara bagian itu pada Jumat lalu, menurut Biro Informasi Pers Goa. "Itulah kebutuhan saat ini," katanya. Ia menambahkan, pemerintah negara bagian sedang mempertimbangkan penguncian.

"Kami memiliki masalah pasokan oksigen dan masalah lainnya. Kami perlu menurunkan tingkat kepositifan. Itulah satu satunya cara untuk maju," tambahnya. Negara bagian Goa merupakan rumah bagi sekitar 1,5 juta penduduk menurut sensus pada 2011. Daerah itu terkenal sebagai pusat pariwisata dengan destinasi pantainya.

Sejak awal April lalu, Goa mulai mengalami peningkatan kasus infeksi dan terus meningkat secara eksponensial selama dua pekan terakhir. Kamis (6/5/2021) lalu, Goa mencatat lebih dari 3.800 kasus harian tertinggi sejauh ini. Rane menjelaskan, lonjakan kasus Covid 19 di Goa berkaitan dengan aturan pemerintah yang longgar.

Setelah India mengalami puncak wabah pada September tahun lalu, kasus mulai turun dan awal tahun ini banyak negara bagian melonggarkan prokes. "Tidak ada batasan apa pun (dari Desember hingga Februari), dan itu adalah sesuatu yang harus kami perhatikan pada saat itu," kata Rane. "Goa adalah salah satu tujuan yang paling disukai dan orang orang biasanya datang. Dan pada saat itu, kami menemukan bahwa orang orang tidak mengikuti (pedoman) dan protokol."

Pelonggaran itu juga bertepatan dengan Diwali, festival Hindu dan salah satu perayaan tahunan terbesar. Di saat festival itulah banyak orang melakukan perjalanan ke Goa dari seluruh India. "Meningkatnya pariwisata, terutama selama periode festival, memunculkan potensi 'acara penyebar super'," kata Rane.

Otoritas negara bagian dan federal telah membangun pusat perawatan baru dan fasilitas ICU, termasuk satu dengan tangki oksigen 20.000 liter. Pemerintah juga mencari tenaga kesehatan untuk magang dari mahasiswa kedokteran untuk membantu di fasilitas tersebut. Sementara itu, Perdana Menteri India, Narendra Modi terus melanjutkan proyek renovasi gedung parlemen dan rumah pribadinya di tengah tsunami Covid 19.

Keputusan Modi melanjutkan mega proyek di New Delhi itu mendapat banyak kritikan dari oposisi politik maupun publik India. Mereka menganggap pemerintah tidak seharusnya mengalirkan dana sebesar itu untuk proyek konstruksi di saat negara berjuang melawan pandemi Covid 19. Proyek renovasi bertajuk Central Vista Redevelopment Project dikategorikan 'layanan esensial' sehingga pengerjaannya dilanjutkan meski sebagian besar proyek lainnya ditunda saat ini.

Proyek ini telah disetujui Kementerian Lingkungan Hidup pada awal tahun ini, tapi banjir kritikan seiring dengan tsunami Covid 19 di India. "Orang orang sekarat karena Covid, tetapi prioritas (Perdana Menteri Modi) adalah proyek Central Vista," cuit Yashwant Sinha, mantan menteri keuangan dan urusan luar negeri. "Ego (Perdana Menteri) lebih besar dari kehidupan masyarakat," kata anggota parlemen oposisi Rahul Gandhi awal pekan ini.

Previous Article
Next Article

Leave a Reply

Your email address will not be published.